• 27.11.2020

Tahap Kekuatan Menjejaskan Potensi Pasca Pengaktifan

Apabila cuba mendapatkan kelebihan dalam prestasi kekuatan, kaedah yang cuba dan diuji sentiasa menjadi tempat pertama untuk bermula. Satu kaedah sedemikian adalah potentiation post-activation, yang telah dibuktikan berkali-kali untuk menghasilkan peningkatan jangka pendek kepada kekuatan. Oleh itu, sepatutnya kes yang berulang kali menggunakan kaedah sedemikian menghasilkan kekuatan jangka panjang yang lebih besar. Dan kekuatan jangka panjang adalah matlamat yang baik untuk setiap atlet.

Kekuatan adalah aspek atletisme yang mempunyai kesan yang mendalam terhadap prestasi keseluruhan atlet. Walau bagaimanapun, kesan tahap kekuatan pada potentiasi selepas pengaktifan tidak difahami dengan baik. Seperti banyak aspek kecergasan, apabila dimasukkan ke dalam ujian, potentiation post-activation menghasilkan hasil yang bernuans dan bervariasi. Satu kajian yang diterbitkan pada bulan ini di Jurnal Kekuatan dan Keadaan melihat lebih mendalam dalam isu ini.

Potensi pasca pengaktifan berfungsi dengan melakukan latihan sengit menggunakan otot yang sama dengan latihan lain yang akan anda lakukan. Sebagai contoh, anda mencangkung atau tekan kaki sebelum melompat. Walaupun potentiasi pasca pengaktifan dapat meningkatkan kekuatan selama hampir dua puluh minit selepas aktiviti permulaan, nampaknya paling besar dalam masa tujuh hingga sepuluh minit. Apa-apa yang lebih awal daripada itu, dan potentiation itu tidak begitu kuat. Kurang daripada lima minit rehat selepas aktiviti permulaan seolah-olah memenuhi pulangan yang semakin berkurang. Jika anda berehat selama dua minit atau kurang, potentiasi itu seolah-olah berpotensi tidak wujud.

Dalam kajian ini, para penyelidik memandang pemain rugby yang juga mempunyai sekurang-kurangnya satu tahun pengalaman mengangkat. Para pemain dibahagikan kepada dua kumpulan, satu yang mengandungi individu yang boleh kembali berjongkok selama dua kali berat badan mereka, dan satu lagi yang boleh mencangkung antara 1.5 hingga 2 kali berat badan mereka. Pada tahap tertentu, pengalaman para atlet mungkin bermakna bahawa orang-orang yang lebih kuat mempunyai perkadaran genetik yang lebih cepat daripada serat otot berputar cepat, dan pengalaman dalam mengangkat juga dapat memainkan peranan dalam hasilnya.

Untuk kajian ini, atlet melakukan satu set tiga squats pada 90% dari satu pengulangan maks mereka. Para penyelidik memilih jumlah kerja tertentu ini kerana ia cukup sengit untuk mencetuskan potentiasi pasca pengaktifan, tetapi ia tidak akan menjadi keletihan para atlet. Penyelidik kemudian menguji keupayaan melompat peserta pada 15 saat, kemudian pada 3, 6, 9, dan 12 minit selepas squats.

Pada akhirnya, terdapat perbezaan utama antara kumpulan. Atlet yang lebih kuat mempunyai tempoh masa yang lebih lama di mana kekuatan mereka meningkat - tiga hingga dua belas minit berbanding enam hingga dua belas minit. Kemuncaknya juga lebih awal, dengan mendapat manfaat paling banyak pada enam minit, berbanding sembilan minit untuk kumpulan yang lemah. Akhir sekali, peningkatan kekuatan dari potentiation adalah lebih besar untuk kumpulan yang lebih kuat, yang bermakna ia berlaku lebih awal dan relatif lebih kuat.

Kekuatan dan mungkin juga mengalami tahap pengaruh terhadap respon dari potentiation post-activation. Daripada ini, nampaknya jurulatih dan atlet dapat menggunakan maklumat di atas untuk merekabentuk pengaturcaraan berdasarkan tahap kekuatan sekarang untuk memaksimumkan kesan post-activation potentiation.

Rujukan:

1. Laurent Seitz, et. al., "Profil Temporal Posakenivasi Potentiasi adalah berkaitan dengan Tahap Kekuatan," Journal of Strength and Conditioning, DOI: 10.1519 / JSC.0b013e3182a73ea3

Photo courtesy of CrossFit Impulse.

post potensi pengaktifan, kekuatan