• 27.11.2020

Latihan Unilateral Meningkatkan Daya Tahan Pada Kedua - dua belah

Ingat bertahun-tahun terdengar tentang manfaat untuk kekuatan apabila anda melatih kekuatan hanya satu sisi badan anda? Walaupun anda tidak bekerja satu lengan sama sekali, tetapi kerja yang lain, lengan yang tidak anda laksanakan akan menjadi lebih kuat. Sekiranya anda tidak ingat, ia adalah masalah yang cukup besar pada masa itu dengan implikasi yang jauh, terutamanya untuk terapi pada orang yang mengalami anggota yang rosak. Satu permohonan untuk kebanyakan kita ialah jika kita mengalami kecederaan atau bahkan mengalami sakit sendi di gym, kita masih boleh bekerja untuk mengekalkan kekuatan pada anggota yang cedera ketika kita sembuh.

Kekuatan bukanlah satu-satunya perkara yang dapat diperoleh dari bekerja satu pihak dan bukan yang lain. Sekiranya anda menganalisis tulisan tangan bukan dominan anda, anda akan melihat bahawa ia agak serupa dengan tulisan tangan dominan anda. Jika anda seorang penjenayah, penganalisis tulisan forensik mungkin akan menangkap anda walaupun anda hanya menulis dengan tangan yang tidak dominan anda semasa melakukan jenayah. Ini mungkin kelihatan sepele kepada kebanyakan kita, tetapi ia sebenarnya sangat penting. Ini bermakna bukan sahaja pemindahan kekuatan dari satu sisi badan kepada yang lain, tetapi juga kemahiran dan teknik, walaupun untuk kemahiran motor yang baik seperti menulis.

Buat pertama kalinya, satu kajian baru-baru ini di Malaysia Plos One meneliti ekspresi gen dalam otot berehat apabila pihak lain dijalankan. Khususnya, mereka mempelajari gen yang mengawal faktor daya tahan seperti membakar lemak untuk bahan bakar. Apa yang mereka dapati adalah sangat menarik.

Bukan sahaja kekuatan dan pemindahan kemahiran dari satu sisi badan ke yang lain, tetapi begitu juga pengaktifan gen yang menentukan faktor daya tahan jangka pendek. Selagi beberapa hari selepas bersenam, bahagian yang tidak disasarkan dapat menunjukkan gen aktif yang menyokong ketahanan yang dipertingkatkan. Ini mungkin disebabkan oleh faktor peredaran darah (perkara dalam darah anda) yang mengaktifkan gen ini dari jauh, contohnya asid lemak bebas (lemak yang beredar di dalam darah anda untuk digunakan sebagai bahan bakar), adrenalin, dan sebagainya. Jika faktor-faktor ini benar-benar bertanggungjawab untuk ekspresi gen yang meningkat, maka mungkin benar bahawa latihan untuk ketahanan dapat meningkatkan ketahanan dalam semua otot tubuh Anda selama latihan cukup mencabar. Ini masuk akal juga kepada pelanggan yang saya alami yang mengalami peningkatan dalam daya tahan selepas berpuasa, walaupun mereka tidak kehilangan berat badan. Aktiviti sistem aerobik mereka meningkat untuk mengimbangi kekurangan pengambilan tenaga.

Kajian ini, seperti yang didahului olehnya, mempunyai penggunaan kritikal bagi orang yang mempunyai anggota yang tidak bergerak. Anda tidak akan memenangi sebarang pertandingan kuasa atau maraton dari perubahan yang anda peroleh dengan hanya bekerja satu sisi badan, tetapi anda boleh membantu dalam penyembuhan dan pemulihan seterusnya keupayaan penuh nanti.

Salah satu aspek dari keputusan-keputusan yang sepatutnya dipupuk lebih jauh adalah jika senaman ketahanan kronik dapat membuat penambahbaikan jangka panjang kepada otot-otot, walaupun mereka bekerja dengan cara lain. Bolehkah memerangi atlet yang melakukan banyak kardio, yang sering mempunyai tumpuan badan yang lebih rendah, lebih bergantung pada latihan kekuatan di bahagian atas badan tanpa memerlukan latihan ketahanan khusus di sana untuk membangunkan daya ketahanan otot tahap? Bolehkah kita mendapat manfaat daripada kerja-kerja ketahanan harian pada anggota bukan berturut-turut dan mendapat manfaat yang lebih besar daripada latihan dua hala (bekerja kedua belah pihak)? Seperti yang anda dapat lihat, jawapan kepada soalan-soalan ini dapat membuat atlet lebih baik.

Rujukan:

1. Milène Catoire, et. al., Kesan Tumpuan Latihan Ketahanan Akut Mengenai Ekspresi Gene di Istirahat dan Latihan Otot rangka manusia, Plos One, 7:11 (2012)

kekuatan unilateral, ketahanan kekuatan, ketahanan otot